Bisnis dan Inovasi

Bisnis dan Inovasi

Untuk tetap di atas, kita harus berpikir ke depan dan mengantisipasi tren baru bahkan sebelum mereka lepas landas. Ini juga bukan kejutan besar.

Mengapa Anda tidak bisa tetap menjadi perusahaan yang baik, pekerja keras, fungsional, pemenang penghargaan 2016 dan 2017 di bidang Anda dan baik-baik saja hanya dengan terus bekerja dengan baik? Mengapa, tidak peduli seberapa bagus Anda mendapatkan satu tahun, tahun depan Anda berjuang untuk tempat Anda lagi, diliputi perjuangan yang selalu ada di mana tidak ada usaha yang benar-benar cukup? Mengapa?

Inovasi vs. Cara Lama: Mengapa Berubah?

Siklus hidup inovasi yang khas biasanya dimulai dengan cukup sederhana: sebagai geek turf atau solusi yang tidak praktis, sebuah gimmick. Sebenarnya tidak menguntungkan pada saat ini kecuali Anda memiliki audiens tertentu yang membeli barang semacam ini. Di sinilah Anda harus sudah menyadari keberadaannya jika Anda ingin tetap berada di pasar dalam tiga tahun. Tingkat inovasi telah secara konsisten meningkat untuk sementara waktu sekarang. Sekitar empat tahun yang lalu, ide tentang drone lebih merupakan hal yang keren untuk ditonton di YouTube di asrama mahasiswa teknik, sama seperti semua video robot keren dari Boston Dynamics dan rekan-rekan mereka.

Tonggak berikutnya adalah ketika beberapa bisnis mencobanya, seringkali belum mendapatkan keuntungan darinya secara langsung. Anda sudah dapat mengganti duo pengiriman manusia dan mobil tradisional dengan drone, tetapi itu mungkin tidak sepadan. Sekarang, Anda harus tahu bahwa alternatif kerja sudah ada.

Baca Juga:  Apakah Anda Melakukan Bisnis atau Bermain Bisnis?

Selanjutnya, teknologi menjadi alternatif yang lebih efisien dibandingkan dengan sistem lama. Biaya inovasi menjadi lebih kecil daripada nilai tambah yang dibawanya. Saat itulah pengiriman dengan drone menjadi lebih cepat dan lebih murah daripada kurir manusia. Dan di sini menjadi tentang optimasi bukan hanya tipu muslihat, dan bisnis kemudian akan mulai menerapkannya karena akan menguntungkan.

Kemudian Anda punah jika tidak memperhatikan: jumlah bisnis di bidang Anda, yang telah dioptimalkan untuk memasukkan inovasi, mencapai tingkat mayoritas. Sekarang Anda tidak memiliki cara untuk bersaing di pasar. Pendekatan Luddite terhadap inovasi tidak berakhir dengan baik.

Tidak Ada yang Mengatakan Perubahan Itu Mudah

Bahkan untuk raksasa seperti Amazon, tugas tersebut dapat terbukti sangat menakutkan, tetapi mereka menghadapi tantangan mereka secara langsung. Untuk melakukan itu, raksasa ritel menerapkan teknologi, seperti visi komputer, fusi sensor, dan pembelajaran mendalam. Ini semua dimanfaatkan dalam pengembangan terbaru mereka, Amazon Go. Jika Anda belum pernah mendengarnya, Amazon Go adalah solusi ritel zaman baru yang memberikan pengalaman belanja tanpa pembayaran. Jadi ini adalah toko.

Teknologi It’s Just Walk Out secara otomatis memonitor saat produk diambil dari atau dikembalikan ke rak. Itu melacak mereka di kereta virtual, dan tak lama setelah pelanggan pergi, itu menagih akun Amazon mereka dan mengirimkan tanda terima.

Ini menghemat waktu pelanggan dan banyak kerumitan. Mereka akan memilihnya daripada berdiri dalam antrean dan mengutak-atik kasir di supermarket. Amazon mengetahui hal ini karena mereka telah berinvestasi dalam analisis perilaku pelanggan skala besar, pemblokir yang teridentifikasi, dan kesulitan pelanggan. Tempat sederhana: semakin mudah bagi pelanggan untuk membeli barang dari toko eceran, semakin kaya toko eceran itu.

Baca Juga:  Bagaimana Mengembangkan Rencana Bisnis untuk Ide Aplikasi Anda

Selain itu, Amazon Go membuat belanja jadi lebih mudah. Idenya mungkin terdengar sangat sederhana. Di belakangnya, terdapat terabyte analitik, dan solusi mutakhir. Beberapa di antaranya secara cerdik dipinjam dari industri mobil self-driving yang sedang berkembang.

Ritel modern dan digital, bagaimanapun, semakin menang atas toko fisik tetapi masih memiliki serangkaian tantangannya sendiri. Misalnya, Teknologi Just Walk Out yang agung dilaporkan tidak berfungsi dengan baik, tidak berfungsi ketika ada lebih dari 20 orang di toko. Pada saat yang sama, jika Amazon ingin mendapatkan keuntungan di segmen grosir, toko fisik sangat penting, karena, bertentangan dengan tren umum, dengan beberapa produk, pelanggan masih lebih suka merasakan dan menyentuh sebelum membeli. Contoh yang baik adalah toko kelontong. Jika Anda sangat tertarik dengan sektor ritel bahan makanan, studi terbaru oleh Nielsen ini wajib dibaca.

Sangat penting bagi pembuat keputusan untuk dapat melihat momen ketika perkembangan baru membuat transisi dari “inovasi demi inovasi” menjadi solusi yang praktis dan efisien.

Poin Takeaway: Ke Mana Kita Pergi Dari Sini?

Ritel global berkisar pada pengalaman pelanggan. Kelangsungan hidup dan kesuksesan perusahaan ritel tidak mungkin terjadi tanpa mengantisipasi kebutuhan dan harapan pelanggan yang terus berubah ini. E-commerce adalah tren yang terus-menerus menyalip pembelian di dalam toko selama

Alih-alih berjuang untuk mengikuti semua perkembangan terbaru di lapangan, Anda dapat berkonsultasi dengan profesional berpengalaman yang berspesialisasi dalam solusi ritel. Banyak perusahaan menawarkan solusi terintegrasi yang siap pakai yang meningkatkan efisiensi operasi bisnis, meningkatkan pengalaman pelanggan, dan memperbarui model pemasaran.

Baca Juga:  Bagaimana Mengembangkan Rencana Bisnis untuk Ide Aplikasi Anda

Big data dan pembelajaran mesin, pemasaran digital dan penjualan omnichannel, internet hal-hal dan aplikasi cerdas semua elemen solusi digital ini tak terhindarkan menjadi keharusan bagi pengecer sukses yang ingin melibatkan pelanggan mereka dan memberikan pengalaman pengguna yang dipersonalisasi.

Ketika Warby dan Parker membuat toko belanja online untuk kacamata, itu adalah terobosan, langkah yang berani. Jika Anda pernah mencoba teknologi berdasarkan pengenalan wajah, pasti Anda bertanya-tanya betapa mudahnya membeli kacamata secara online jika Anda benar-benar bisa mencobanya. Betapa kerennya itu?

Avatar photo

Related Posts