Berapa Banyak Waktu Layar yang Terlalu Banyak untuk Anak-Anak?

Berapa Banyak Waktu Layar yang Terlalu Banyak untuk Anak-Anak?

Dari komputer kelas hingga televisi kamar tidur hingga smartphone yang tampaknya menempel di tangan mereka, layar telah menginvasi setiap bagian kehidupan anak-anak. Dan waktu berlebihan yang dihabiskan untuk menatap bisa berdampak buruk bagi perkembangan mereka, berapa pun usia mereka.

“Terlalu banyak waktu di depan layar dapat menyebabkan lebih banyak masalah perilaku, masalah perhatian, gaya hidup yang tidak banyak bergerak, penambahan berat badan, dan obesitas pada masa kanak-kanak,” kata Elliot Freed, DO, seorang dokter kedokteran keluarga dari Rumah Sakit LewisGale Montgomery di Pembroke, Virginia. Untuk anak-anak yang lebih besar, berjam-jam yang dihabiskan terpaku pada layar juga terkait dengan masalah kesehatan mental.

Waktu layar yang berlebihan pada perangkat elektronik dikaitkan dengan peningkatan perilaku menetap dan dapat mengganggu tidur dan kebiasaan makan anak-anak membuat mereka berada di jalur menuju obesitas, menurut pernyataan ilmiah yang dirilis pada Agustus 2018 oleh American Heart Association (AHA). AHA memperkirakan bahwa anak-anak usia 8 hingga 18 tahun menghabiskan 7 jam atau lebih di depan layar setiap hari.

Waktu layar di antara anak-anak yang lebih muda juga meningkat selama dua dekade terakhir. Antara 1997 dan 2014, waktu layar harian lebih dari dua kali lipat di antara mereka yang berusia kurang dari 2 tahun, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di JAMA Pediatrics pada Februari 2019. Pada tahun 1997, waktu layar harian untuk balita rata-rata sekitar 1,32 jam dan termasuk menonton TV dan video, video permainan dan waktu yang dihabiskan di komputer rumah. Namun, pada tahun 2014, anak-anak menghabiskan rata-rata tiga jam per hari di depan layar karena semakin banyak perangkat termasuk ponsel cerdas, tablet, dan e-reader tersedia.

Banyak ahli juga khawatir tentang efek perangkat pada perkembangan otak anak-anak. Faktanya, tingkat waktu layar yang lebih tinggi tanpa pengawasan (lebih dari satu jam per hari) dikaitkan dengan penurunan pertumbuhan materi putih di otak, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di JAMA Pediatrics pada November 2019 yang mengamati 3 hingga 5 tahun. anak-anak tua. Materi putih memainkan peran penting dalam bahasa, literasi, dan kemampuan kognitif.

Jadi, di dunia di mana layar tidak dapat dihindari dan seringkali menjadi bagian penting dari kehidupan sehari-hari bagaimana orang tua dan wali dapat menemukan media yang bahagia? Bagaimana mereka dapat menyeimbangkan penggunaan perangkat yang masuk akal dan berpotensi menguntungkan di lingkungan sekolah dengan penggunaan rekreasi seperti media sosial dan TV?

Baca Juga:  Cara Mencegah Batuk Rejan

Berikut adalah beberapa panduan, plus tips tentang cara mengelola penggunaan waktu layar anak Anda secara efektif.

Waktu layar untuk anak kecil

Para ahli percaya bahwa layar tidak memiliki banyak manfaat untuk bayi dan balita. Untuk satu hal, interaksi dengan orang dan objek nyata sangat penting untuk perkembangan kelompok usia ini. Paparan layar yang berlebihan dapat mengurangi itu dan bahkan menyebabkan penundaan, serta gangguan tidur. Terlebih lagi, bayi tidak mengerti apa yang terjadi di layar.

Menurut American Academy of Pediatrics (AAP), anak di bawah 18 bulan tidak boleh terpapar media layar apa pun. Satu pengecualian adalah obrolan video, di mana mereka dapat berinteraksi dengan anggota keluarga. Antara 18 dan 24 bulan, anak-anak terkecil dapat perlahan-lahan diperkenalkan ke acara “berkualitas tinggi” selama orang tua atau wali ada untuk membimbing mereka.

Begitu anak Anda memasuki prasekolah antara usia 2 dan 5 tahun AAP menyarankan tidak lebih dari satu jam media per hari. Karena apa yang mereka lihat penting, fokusnya harus pada program berkualitas tinggi pikirkan Sesame Street atau Mister Rogers’ Neighborhood. Menonton bersama dengan anak Anda adalah salah satu cara untuk mengatur berapa lama mereka menonton dan membantu mereka memahami apa yang terjadi di layar. Aplikasi dan game pendidikan juga sering diperkenalkan pada usia ini. Karena khasiatnya masih dipelajari, orang tua harus memantau penggunaan anak-anak mereka.

Pada April 2019, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merilis pedoman yang menyarankan bahwa anak-anak di bawah lima tahun tidak boleh menghabiskan lebih dari satu jam menonton layar per hari, menekankan bahwa lebih sedikit lebih baik. WHO merekomendasikan bahwa mereka yang berusia kurang dari 1 tahun harus menghindari layar sama sekali.

Waktu layar untuk anak yang lebih besar

Seiring bertambahnya usia anak-anak, penggunaan layar menjadi lebih rumit; banyak yang perlu menggunakan komputer untuk sekolah, dan pengenalan smartphone membuka dunia interaksi sosial.

Baca Juga:  Terlalu Sering Pakai Ponsel Membuat Garis Leher Muncul Lebih Cepat

Mungkin karena itu, AAP tidak menetapkan batasan spesifik berapa banyak anak usia 6 tahun ke atas harus berinteraksi dengan media. Namun, mereka mengatakan bahwa orang tua harus membatasi untuk memastikan anak-anak tidak memilih media dengan mengorbankan kesehatan mereka. Anak-anak harus tidur nyenyak dan mendapatkan aktivitas fisik yang cukup, dan terlalu banyak waktu dengan perangkat dapat menyebabkan kekurangan di kedua area tersebut. Meskipun ada banyak penelitian yang menunjukkan bahwa terlalu banyak waktu di depan layar dapat meningkatkan risiko obesitas pada anak, kemungkinannya bahkan lebih tinggi jika mereka memiliki TV di kamar tidur mereka sendiri.

Terlalu banyak menggunakan layar juga dapat menyebabkan masalah kesehatan mental. Sebuah studi yang diterbitkan dalam Cyberpsychology, Behavior and Social Networking pada Juli 2015 menunjukkan bahwa anak-anak yang menggunakan perangkat untuk memeriksa media sosial selama lebih dari dua jam sehari mengalami peningkatan masalah psikologis dan peningkatan tingkat pemikiran untuk bunuh diri.

Bagaimana mengatur waktu layar anak Anda

Solusi terbaik? “Semuanya dalam jumlah sedang,” kata Freed. Orang tua memiliki kemampuan dan tanggung jawab untuk mempengaruhi bagaimana dan kapan anak-anak mereka berinteraksi dengan media. Begini caranya:

Buat zona bebas media: Interaksi tatap muka dengan anggota keluarga dan teman sangat penting untuk perkembangan anak Anda. Jadi, tentukan waktu dan area rumah Anda yang akan tetap bebas media, seperti meja makan, ruang belajar, dan kamar tidur. Anda dapat secara lisan menyetujui jam dan tempat ini, atau dapat ditulis dalam apa yang disebut AAP sebagai “rencana media keluarga”. Situs seperti HealthyChildren.org dapat membantu Anda membuat dokumen ini dan menentukan penggunaan media yang dibatasi dan tidak dibatasi di dalam rumah Anda.

Batasi penggunaan teknologi sebelum tidur: Freed percaya menggunakan telepon sebelum tidur dapat merangsang anak-anak dan menyebabkan insomnia atau memperburuk kualitas tidur secara umum. Dia menyarankan untuk memotong waktu layar 30 hingga 60 menit sebelum tidur.

Batasi waktu layar ekstra: Layar telah menjadi bagian integral dari ruang kelas, karena banyak guru mendorong siswa untuk membuat catatan di komputer, dan banyak program atau buku hanya tersedia secara online. Jika siswa sekolah menengah Anda sudah menghabiskan dua hingga tiga jam di depan layar untuk kelas atau untuk menyelesaikan pekerjaan rumah mereka, Anda mungkin ingin mengurangi apa pun di luar itu. “Batasi waktu layar ekstra untuk anak-anak yang lebih besar yang mungkin, karena kebutuhan, membutuhkan peningkatan waktu layar,” kata Freed.

Baca Juga:  Rencana Perawatan Asma Anda

Pantau penggunaan media: Apa yang ditonton anak Anda penting, terutama ketika mereka masih kecil. Co-viewing dapat membantu, karena Anda dapat menjelaskan apa yang mereka lihat. Common Sense Media adalah sumber yang bagus untuk orang tua yang mencari program berkualitas tinggi, atau ulasan tentang acara yang sudah ditonton anak-anak Anda.

Dorong olahraga: Membatasi waktu layar itu penting, tetapi olahraga juga penting. Pedoman aktivitas fisik Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan A.S. merekomendasikan bahwa anak-anak yang berusia lebih dari 6 tahun berpartisipasi dalam aktivitas sedang selama setidaknya 60 menit setiap hari, dan aktivitas tersebut harus kuat setidaknya tiga hari seminggu. Anak-anak dan remaja berusia antara 6 dan 17 tahun juga harus melakukan aktivitas pembentukan otot dan penguatan tulang setidaknya tiga hari per minggu.

Olahraga sedang meliputi jalan cepat, hiking, dan permainan seperti baseball, softball, dan menangkap, sedangkan aktivitas berat terdiri dari aktivitas seperti lompat tali, bersepeda, dan permainan seperti sepak bola, bola basket, atau sepak bola bendera.

Anak kecil bayi, balita, atau anak prasekolah harus diberi waktu bermain aktif tanpa batas, selama mereka berada di lingkungan yang aman. Mengikuti rekomendasi ini dapat membantu mengurangi risiko penyakit jantung, diabetes tipe 2, dan banyak lagi kondisi kesehatan jangka pendek dan jangka panjang anak Anda.

Bicara tentang topik sensitif: Berapa pun usia anak-anak Anda, sebagai orang tua, Anda dapat memastikan mereka menggunakan media dengan aman, dan tidak terlibat dalam intimidasi online atau berinteraksi dengan materi seksual eksplisit. Diskusikan bahaya yang dapat ditimbulkan oleh pelecehan online terhadap anak Anda dan orang lain.

Sebagai orang dewasa, pada akhirnya terserah Anda untuk mencontohkan perilaku teknologi yang baik. Selain memantau bagaimana anak Anda berinteraksi dengan media, membatasi waktu layar Anda sendiri sambil menggunakan media dengan bijak mungkin merupakan hal paling efektif yang dapat Anda lakukan.

Avatar photo

Related Posts